Go Back   Indotekken - Komunitas Fighting Game Indonesia > Komunitas Tekken > NEWS & Chit Chat Cafe



Reply
 
Thread Tools Display Modes
Old 08-12-2009, 07:49 PM   #31
Ling Ling Fat
terpaksapensiun
 
Ling Ling Fat's Avatar
 
Join Date: Jun 2005
Location: Sunset Road
Posts: 2,958
Rep Power: 15 Ling Ling Fat is on a distinguished road
Default

Nah iya kalo emang mau berubah, itu bukan dengan penghapusan UN. Emang kalo ada kesalahan kan di kurikulum dan sistem pengajaran, tapi soal ujian akhir, gw rasa tetep bentuk UN yg paling tepat, karena berarti secara nasional itu menganut standar yg sama. Coba kalo tiap sekolah punya kebijakan sendiri2, trus nurut standar siapa ujian kelulusannya. Tar ada standar X, standar Y, universitas A nerimanya standar X, ribet jadinya.

Setelah liat comment2 anak Indotekken, gw jadi yakin anak2 yg teriak2 soal penghapusan UN itu lebih banyak yg emang males aja ketimbang yg bener2 paham dan ngerti tentang perubahan sistem pendidikan.

Soal belajar2 yg gak penting, ada 1 quote dari komik Kenji yg diucapin sang GM Liu Gekkyu, Dip, yg garis besarnya dia bilang belajar aja banyak2, seperti di sekolah kau juga mempelajari berbagai macam hal, yg berguna pasti akan tertinggal di ingatan. Bagi kita ye kebetulan kungfu kimia gak berkesan, makanya gak nyangkut di otak.
Ling Ling Fat is offline   Reply With Quote
Old 08-12-2009, 08:24 PM   #32
Lizanias
(Dojo XTC)
 
Lizanias's Avatar
 
Join Date: Jun 2005
Location: Depok, Jawa Barat
Posts: 6,652
Rep Power: 19 Lizanias will become famous soon enough
Default

Quote:
Originally Posted by Ling Ling Fat View Post
Dimana sih di dunia yg ada sistem sekolah dimana kelulusannya bukan ditentukan dari ujian akhir yg "cuma 3 hari"?

Get real, Liz. Kalau emang mutu pendidikan yg tidak merata di Indonesia, itu bukan alesan UAN/EBTANAS/APAANLAH itu buat dihapus, kalo ujian akhir dihapus, apa standar untuk lulusnya? Prestasi setiap hari sepanjang 3 tahun? Lu mau keep record dari prestasi sehari2 selama 3 tahun?
Bukanny gw bilang nga boleh ada ujian.
Yg gw maksud ujian dari sekolah masing2 aj ud cukup.

Entar gw jelasin.

Quote:
Originally Posted by Ling Ling Fat View Post
Juara Tekken juga ditentukan dari 1 hari match doang kan? Emg ada championship Tekken yg nentuin juaranya pake "ngeliat prestasi sehari2"? Misal kaya Eric mo sehari2 maen ga pernah kalah, kalo pas match final dia kalah sama Onad, siapa yg juara, Onad apa Eric?
Sebelum gw mulai ngomong...gw pengen bilang bukan pakarny masalah beginian. Jadi sorry kalo ada yg salah2..

Anyways, setau gw ada banyak bimbel, buku soal, dll buat UN. Murid2 jadi fokus ato mungkin jadi terobsesi banget sama UN.

Makany gw bilang kesanny kayak murid2 diarahin supaya nga perlu tau secara menyeluruh pelajaran2 yg mereka ambil di sekolah mereka.

Yg penting bisa ngerjain soal2 UN, lewatin nilai minimum, trus mereka udah dianggap sukses.

Jadi kenapa nga biarin aj standard kelulusan berdasarkan nilai tugas + ujian dari sepanjang senior year dari sekolah masing2? Terutama kalo standard ny mereka ud diatas UN.

Biar mereka sadar, kalo emang mau sukses..jangan mau gampang. Harus belajar sepanjang taun. Bukan belajar buat lewatin minimum UN doang.

Quote:
Originally Posted by Ling Ling Fat View Post
Kalau lu analogikan di daerah baru nyentuh T5 tapi ujian nasionalnya T6, skrg gw tanya, kalo standar terbaru dunia adalah T6, lu mau ikutin standar dunia atau mau mempertahankan keterbelakangan di daerah? Kapan majunya Tekken di Indonesia kalo maksa maen T5 karena belain yg cuma bisa maen T5, sedangkan semua bagian dunia laen udah T6?

Ada juga kita yg kudu ngejer standar terbaru, bukannya standar yg nyesuaiin sama kita. Misalnya maen Tekken, dikampung doang abuse string udah jadi jagoan, trus ketemu orang luar negeri yg maen mixup setup juggle macem2, lu mo ngambek maksa maennya harus cuman pake string abuse, atao mau ngejar ketinggalan lu dari standar orang luar negeri?
Tapi yg terjadi sekarang, UN itu nga jadi solusi langsung dari masalah kertertinggalan di daerah2...IMO

Sekarang misalny ada kampung yg sekolah2 ny nga punya guru bhs Inggris. Trus waktu ud mendekati UN murid2 cuma bisa belajar dari bbrp kaset tape. Itu doang. Abis itu dipaksa ikut UN.

Mereka jadi kesanny disuruh belajar, tapi nga bisa belajar dengan baik, krn fasilitas nga memadai.

Daripada duitny dipake buat cetak kertas soal, dll.
Mendingan dipake buat bikin maju pendidikan, biar yg di daerah jg nga ketinggalan ama yg di kota.

Don't get me wrong.. Ujian itu penting. Penting banget.
Gw seneng UN diapus bukan karena tekanan mental ny segala waktu UN. Tapi karena UN punya kekurangan2, jadi udah nga perlu dipake lagi. IMO

Sebaikny biarin aj lah org2 lulus berdasarkan ujian & nilai mereka dari sekolah masing2.

Kalo emang mau kualitas pendidikan kita merata di seluruh negeri. Harus ada usaha lain selain nyetak kertas soal untuk satu negeri, 1x setaun.

Kalo bingung nanti skul & uni jadi nga punya standard buat nilai masuk.
Biasany juga mereka bikin ujian buat tes siapa yg layak masuk.
Apalagi kalo mau masuk universitas negeri.

Last edited by Lizanias : 08-12-2009 at 08:27 PM.
Lizanias is offline   Reply With Quote
Old 09-12-2009, 01:21 AM   #33
lion_@rt
Brawler
 
Join Date: Aug 2005
Location: interkon
Posts: 909
Rep Power: 13 lion_@rt is on a distinguished road
Default

Quote:
Soal belajar2 yg gak penting, ada 1 quote dari komik Kenji yg diucapin sang GM Liu Gekkyu, Dip, yg garis besarnya dia bilang belajar aja banyak2, seperti di sekolah kau juga mempelajari berbagai macam hal, yg berguna pasti akan tertinggal di ingatan. Bagi kita ye kebetulan kungfu kimia gak berkesan, makanya gak nyangkut di otak.
Like this... ^^

eh tp sesuai dgn yg dibilang ling2fat, kenyataannya dimane2 ujian tuh emg 1 hari..belajarnya emg berhari2, tp kelulusan bukan dilihat dari proses...skr sih uda dimulai tetek bengek ky coba ngeliat proses dan diskusi buat nilai kelulusan, tp te2p aj patokan buat mengetahui apakah ini anak bener2 belajar dan menguasai ato ngga itu dari ujian yg emg cmn 1 hari..mana dosen2 subjektif smua lagi, dan kenyataannya nasib loe emg ditentukan 1 hari itu..

klo misalkan UAN kgk ada, terus anak2 SMA lulus dari skolahnya berdasarkan prestasi bla3..mw masuk ke uni, eeeehhh ada ujian masuk lagi --> apa bedanya? idup loe ditentuin 1 hari itu jg kan?

memang menyakitkan, tp kenyataannya emg gitu kq..loe mw lari dari UAN skr, loe bakal ketemu "UAN-UAN" lain di idup loe yg lebih sulit...

tp klo mengenai UAN efektif ato kgk dalam melakukan standardisasi pendidikan di indonesia, gw g ngerti dah gitu2an, hawhahwah
problemnya sih kynya di masalah contek menyontek, jd susah melakukan standardisasi, liat aj tuh di postingan atas ada yg baru ngaku

oh iya, menurut gw sih, setelah membaca postingan2 di atas, sprtinya permasalahnnya itu di sini:

Quote:
Katanya sih beberapa universitas swasta di indonesia juga udah ada yg mau nerima sertifikat ini.
Kalo gue sendiri juga prefer UN dihapus, krn sudah saatnya pendidikan di indonesia ga hanya nilai dari nilai akademis tapi juga dari minat dan bakat anak tersebut.
sama disini:

Quote:
Biar mereka sadar, kalo emang mau sukses..jangan mau gampang. Harus belajar sepanjang taun. Bukan belajar buat lewatin minimum UN doang.
jadi kalian mw bilang intinya adalah melihat proses, bukan hasil kan?nah disini ada kesalahan berpikir deh...menurut gw pribadi, UN itu BUKAN untuk si anak, tp lebih kepada untuk negara Indonesia..UN berfungsi untuk memonitor bagaimana pendidikan di indonesia, apakah sudah merata?ato masih ada yg tertinggal? di daerah mana yg tertinggal? pelajaran apa yg kurang?? seperti itu..

jadi intinya UN itu bukan untuk menentukan kehebatan si anak, ato menyatakan bahwa klo lulus UN masa depannya lebih baik de el el..buat masa depannya tentu kita cari minat dan talenta dan itu mesti dilihat dari proses..UN, skali lagi, menurut gw pribadi neh, hanya berperan untuk memonitor pendidikan indonesia..kenyataannya, klo misalkan ada sekolah2 internasional yg mengizinkan anaknya untuk tidak ikut UN, pake sertifikat bla3 buat proses belajarnya, maka itu akan menyulitkan negara untuk memonitor pendidikan di Indonesia kan?at least 1 sekolah uda ilang tuh..apa jadinya klo banyak skolah uda jadi ky gitu, bisa kacau..

Last edited by lion_@rt : 09-12-2009 at 01:35 AM.
lion_@rt is offline   Reply With Quote
Old 09-12-2009, 08:15 AM   #34
erufan
Brawler
 
erufan's Avatar
 
Join Date: Mar 2008
Location: Jakarta
Posts: 964
Rep Power: 10 erufan is on a distinguished road
Default

dari mata gw seh

yg namanya UN itu terjadi dimana saja sengaja dibuat ato emang alam yg mengukuhkannya so itu bukan semata2 masalah anak skolahan.

there will be a time dimana kita di judge dari proses .orang akan lihat kita dari apa yg kita lakukan sehari2. terlepas itu prestasi ato kegoblokan kita.ini part dari hidup kita yg mana kita banyak belajar dari kesalahan ato kegoblokan kita..

lalu ada jg satu spesifik momen dimana kita tidak diijinkan untuk membuat kesalahan dan kegoblokan.di momen yg sangat sangat spesifik ini kita dituntut untuk membuktikan lagi bahwa kita adalah benar2 adalah "kita" yg tampak dari proses yg kita sudah lakukan.


'woow sertifikat di win rationya gede benerrr. 1000 win 0 lose !!!' hmm. masa siii? coba sini UN lawan gw.'....


momen spesifik tidak hanya datang skali tentunya akan ada lagi dan lagi LAGI LAGI LAGI LAGI!!! , IF YOU FAIL!!!? banyak orang yg bakal merugi dan sengsara. (of course kita bisa cheat biar gak fail .. terserah. )

ada banyak pihak yg memaksa kita untuk membuktikan terus menerus bahwa kita adalah kita yg sebenernya didepan mata mereka... yg mereka butuh tau cuman dua hal. kita pinter ato goblok (in their own jugment). it really doesnt matter mau jungkir balik kita usaha sebelumnya.

kalo ada seseorang dateng ngelamar ke ktr gw..gw suru simpen tu smua sertifikat yg dia bawa.., i dont need that .itu bkn kacamata gw.. yg gw butuh adalah apa yg lu bisa saat ini. dan gw pengen lihat itu. tunjukiin sini ama gw SEKARANG. klo ok silakan masuk.


so konsep ujian skolahan berdampingan dengan UN adalah konsep of life.its everywhere around us! Gada salahnya sama skali.., kalo ada yg merasa konsep ini ngawur brati ada yg salah dengan eksekusinye..itu saja.





momen spesifik tidak hanya datang skali tentunya akan ada lagi dan lagi LAGI LAGI LAGI LAGI!!! , IF YOU FAIL!!!? banyak orang yg bakal merugi dan sengsara. (of course kita bisa cheat biar gak fail .. terserah. ) tapi jgn salah..banyak jg pihak yg merugi dan sengsara karena keberhasilan kita, bener2 pelajaran hidup..susehnye hidup.

Last edited by erufan : 09-12-2009 at 08:42 AM.
erufan is offline   Reply With Quote
Old 09-12-2009, 01:55 PM   #35
faithpain
1st Dan
 
faithpain's Avatar
 
Join Date: Sep 2009
Location: Jakarta(Pluit)
Posts: 245
Rep Power: 9 faithpain is on a distinguished road
Default

Quote:
Originally Posted by Lizanias View Post
Bukanny gw bilang nga boleh ada ujian.
Yg gw maksud ujian dari sekolah masing2 aj ud cukup.

Entar gw jelasin.



Sebelum gw mulai ngomong...gw pengen bilang bukan pakarny masalah beginian. Jadi sorry kalo ada yg salah2..

Anyways, setau gw ada banyak bimbel, buku soal, dll buat UN. Murid2 jadi fokus ato mungkin jadi terobsesi banget sama UN.

Makany gw bilang kesanny kayak murid2 diarahin supaya nga perlu tau secara menyeluruh pelajaran2 yg mereka ambil di sekolah mereka.

Yg penting bisa ngerjain soal2 UN, lewatin nilai minimum, trus mereka udah dianggap sukses.

Jadi kenapa nga biarin aj standard kelulusan berdasarkan nilai tugas + ujian dari sepanjang senior year dari sekolah masing2? Terutama kalo standard ny mereka ud diatas UN.

Biar mereka sadar, kalo emang mau sukses..jangan mau gampang. Harus belajar sepanjang taun. Bukan belajar buat lewatin minimum UN doang.



Tapi yg terjadi sekarang, UN itu nga jadi solusi langsung dari masalah kertertinggalan di daerah2...IMO

Sekarang misalny ada kampung yg sekolah2 ny nga punya guru bhs Inggris. Trus waktu ud mendekati UN murid2 cuma bisa belajar dari bbrp kaset tape. Itu doang. Abis itu dipaksa ikut UN.

Mereka jadi kesanny disuruh belajar, tapi nga bisa belajar dengan baik, krn fasilitas nga memadai.

Daripada duitny dipake buat cetak kertas soal, dll.
Mendingan dipake buat bikin maju pendidikan, biar yg di daerah jg nga ketinggalan ama yg di kota.

Don't get me wrong.. Ujian itu penting. Penting banget.
Gw seneng UN diapus bukan karena tekanan mental ny segala waktu UN. Tapi karena UN punya kekurangan2, jadi udah nga perlu dipake lagi. IMO

Sebaikny biarin aj lah org2 lulus berdasarkan ujian & nilai mereka dari sekolah masing2.

Kalo emang mau kualitas pendidikan kita merata di seluruh negeri. Harus ada usaha lain selain nyetak kertas soal untuk satu negeri, 1x setaun.

Kalo bingung nanti skul & uni jadi nga punya standard buat nilai masuk.
Biasany juga mereka bikin ujian buat tes siapa yg layak masuk.
Apalagi kalo mau masuk universitas negeri.

aduh , kok jd ribet bgt bos ? ^_^ un yah un hadapilah itu sebagai batas hasil belajar kamu ' =)
faithpain is offline   Reply With Quote
Reply
;

Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

vB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off


All times are GMT +7. The time now is 03:20 AM.


Indotekken (http://www.indotekken.com/) adalah salah satu komunitas Game Fighting terbesar di Indonesia
Indotekken (http://www.indotekken.com/) merupakan situs Forum sebagai tempat kebebasan berekspresi dan berpendapat
namun teratur sesuai dengan hukum yang berlaku di Indonesia
Dengan berada di Forum ini, menyatakan bahwa anda sudah membaca dengan teliti isi dari persetujuan ini dan Anda menyatakan bahwa
Anda setuju untuk mematuhi peraturan-peraturan forum. Jika anda tidak menyetujui peraturan forum ini, maka anda tidak berhak berada di Forum ini


Powered by vBulletin®
Copyright ©2000 - 2017, Jelsoft Enterprises Ltd.
Indotekken